Close

Interview dengan Kepala Pelatih Rugby Nemani Delaibatiki

Nemani Head Coach

Klub Rugby Putra Universitas Negeri Arkansas telah menunjuk NeMani “Mani” Delaibatiki sebagai Direktur Rugby dan Pelatih Kepala. Mani berasal dari Selandia Baru di mana ia dibesarkan dengan memainkan kedua kode utama rugby di posisi depan dan posisi tengah. Dia maju ke rugby klub utama sebagai penyerang lepas di Provinsi Waikato Selandia Baru (Fraser Tech) dan Southland (Southland Blues) dan memuncakkan pengalaman bermain di luar negeri dengan tugas singkat di Firenze, Italia dan di Perth, Australia.

 

Pada tahun 2003, Sckuylkill River Exiles RFC merekrut Mani untuk bermain rugby Divisi 1 di Pennsylvania. Langkah di Amerika Serikat juga menyebabkan Mani bermain rugby untuk XV Duta Besar Selandia Baru, Belmont Shore, Palmer College, dan lainnya. Saat menghadiri dan bermain untuk Palmer pada tahun 2006, Mani mengambil peran sebagai Pelatih Kepala dan menemukan pasionnya. Beberapa tahun berikutnya Palmer menghadiri beberapa akhir pekan 16 Besar Divisi 1 Nasional di bawah arahan Pelatih Mani. Perjalanan Palmer ke Semifinal Divisi 1 pada 2010 menempatkan Delaibatiki di jajaran sebagai pelatih.

 

Pada tahun 2011, Mani dipindahkan ke Texas Chiropractic College di Houston dan mulai melatih Bay Area Rugby Club (BARC), sebuah klub Divisi II Texas. Resume kepelatihannya di Amerika mencakup posisi sisi perwakilan sebagai Pelatih Kepala Iowa Collegiate All-Stars pada 2009 dan 2010 dan sebagai Asisten Pelatih untuk tim Texas South Selects di Seri Perwakilan Piala Texas 2013.

 

Negara Bagian Arkansas bukan satu-satunya klub yang mendekati pelatihan rugby Delaibatiki akhir-akhir ini, tetapi Red Wolves adalah tim yang dia anggap “paling cocok” untuk gaya kepelatihannya dan visi rugby yang mendorong hasratnya pada olahraga. Pelatih Sementara ASU Matt Huckaby menyatakan persetujuannya atas langkah tersebut, “Kami sangat gembira dan kami pikir Mani dapat memberikan energi yang baik dalam program ini.”

Pelatih Mani yang bersuara lembut memberi kami kesempatan untuk menanyakan beberapa pertanyaan kepadanya tentang posisi barunya, arahannya untuk klub, dan idenya tentang rugby di A.S. Dengan adanya interview dengan Mani ini kami bersama sponsor utama kami yaitu Yukbola yang memiliki perusahaan di bidang judi online sportsbook atau taruhan olahraga online. Dapat membantu para pecinta taruhan sportsbook agar dapat sedikit lebih mengerti permainan rugby. Karena sebagai situs judi online terbesar di Asia,  mereka selalu memiliki taruhan pertandingan rugby secara live untuk member setianya.

TIAR: Kami memahami bahwa Anda sedang dirayu untuk melatih atau mengarahkan program rugby lainnya ketika posisi kepelatihan Negara Bagian Arkansas kosong. Apa yang mendorong Anda untuk mencari posisi di jajaran rugby perguruan tinggi di AS?

 

Pelatih Mani: Saya selalu ingin melatih rugby di tingkat paling akar terutama di tingkat sekolah menengah dan perguruan tinggi. Saya cukup bersemangat tentang itu. Posisi kepelatihan ASU tampaknya menempatkan saya pada posisi yang bagus untuk melakukan hal itu. Saya senang dengan tantangan dari semuanya.

 

TIAR: Apa yang membuat Anda tertarik untuk menerima tawaran Arkansas State?

Pelatih Mani: Keunggulan kompetitif tim dan dukungan administrasi sekolahnya untuk program rugby cukup unik. Sulit untuk melihat bahwa (dukungan) di sebagian besar sekolah besar di mana rugby hanyalah olahraga klub tanpa dukungan sekolah yang tepat. Jadi senang melihatnya ada di Arkansas State.

 

TIAR: Berdasarkan apa yang Anda alami selama proses wawancara, apa pendapat Anda tentang budaya di Arkansas State?

 

Pelatih Mani: Budaya mereka luar biasa. Orang-orang yang sangat ramah di Jonesboro. Plus, Anda bisa tahu dari pertemuan dengan semua orang di tim bahwa mereka ingin melakukan semua yang mereka bisa untuk menjadi kompetitif. Itu satu hal yang disukai pelatih dari semua pemainnya – hasrat dan kecintaan pada permainan dan menjadi yang terbaik dalam apa yang Anda lakukan. Pola pikir kompetitif sudah ada dan itu adalah nilai tambah bagi saya.

 

TIAR: The Red Wolves dianggap sebagai program yang solid, Mereka telah memenangkan Kejuaraan Nasional dalam 7 detik, menjadi runner-up Juara Nasional dalam 7 dan XV dan bermain dalam konferensi yang sulit. Mereka sudah berada di level teratas dalam rugby perguruan tinggi AS. Visi apa yang Anda bawa ke program untuk mempertahankan dan meningkatkan penghargaan di masa lalu?

 

Pelatih Mani: Saya pasti memiliki tindakan yang sulit untuk diikuti dengan pelatih sebelumnya Curt Huckaby, Matt Huckaby dan Alex Houser melakukan pekerjaan yang fenomenal selama tugas mereka di ASU. Banyak penghargaan diberikan kepada mereka atas kepemimpinan mereka dan membangun program hingga seperti sekarang ini. Visi saya adalah untuk mempertahankan keunggulan kompetitif dan tradisi rugby yang telah dibangun ASU di masa lalu dan membangunnya dengan menjadikannya lebih besar dan lebih baik dari sebelumnya. Itu berarti konsisten secara harus kompetitif setiap tahun dalam kompetisi rugby perguruan tinggi. Bukan berarti itu perlu menjadi lebih baik karena semua pemimpin dan pelatih di masa lalu telah melakukan pekerjaan yang baik untuk mencapai keadaan sekarang ini. Tapi, seperti setiap klub, kami selalu dapat menemukan cara untuk berkembang dan saya senang dengan tantangan itu.

TIAR: Haruskah kita mengharapkan perubahan drastis dalam gaya rugby di Arkansas State? Atau apakah gaya mereka saat ini sama dengan apa yang biasa Anda lakukan untuk melatih?

 

Pelatih Mani: ASU memainkan gaya yang sedikit mirip dengan apa yang akan saya latih, tetapi mungkin ada beberapa perbedaan besar. Saya seorang pelatih yang berpusat pada pemain – selalu tentang para pemain terlebih dahulu – dan melatih gaya rugby bergaya selatan. Namun, saya selalu terbuka untuk memasukkan rencana permainan saya dengan jenis atlet yang disajikan dan apa yang dapat dibawa oleh para pemain saya ke meja rencana saya. Pada akhirnya, pendekatan terbaik haruslah yang akan memberi kita keunggulan dan memungkinkan kita untuk menjadi kompetitif.

 

TIAR: Terakhir, tidak terkait dengan posisi ini, apa yang Anda suka tentang rugby di AS? Menurut Anda, di mana peluang terbesar bagi komunitas rugby AS? Dan apa yang dapat dilakukan komunitas rugby AS SEKARANG untuk mewujudkan peluang tersebut di masa depan?

 

Pelatih Mani: Rugby AS suatu hari nanti akan menjadi kekuatan besar di rugby internasional. Tapi itu semua tergantung pada pendekatan yang kita ambil sekarang untuk membawa kita ke sana lebih cepat. Ini tidak hanya tentang memiliki kompetisi profesional, tetapi memiliki pendekatan yang tepat untuk pengembangan game di masa depan. Tidak diragukan lagi, AS mungkin memiliki pelabuhan atlet terbesar dibandingkan dengan tempat lain di dunia, yang selalu merupakan sumber daya yang hebat. Tetapi untuk menumbuhkan rugby dan permainan yang lebih baik di AS, kita perlu mengajarkan dasar-dasar dan prinsip dasar dalam keterampilan inti yang penting sejak awal, yang akan memungkinkan para rugby memiliki kemampuan pengambilan keputusan yang lebih baik dalam situasi tanpa tekanan dan tekanan realitas. Sangat penting bagi kami untuk mengajarkan hal itu di tingkat akar karena hal itu mengubah dinamika permainan dan jenis pemain rugby yang kami keluarkan yang hanya dapat menjadi ujung tombak permainan di AS ke arah yang benar.

Open chat